Segelintir Kehidupan Pejuang Pangan: Cowok Nari? Kenapa Ga?

Total Tayangan Laman

Sabtu, 16 Maret 2013

Cowok Nari? Kenapa Ga?

Sebagian cowok mungkin merasa malu kalo dia diminta untuk menari tarian tradisionalPadahal apa yang sebenernya harus menjadi alasan malu? takut dibilang banci kaka? . *Helloooooooooo buang jauh-jauh tuh kalimat kaya gitu. Kita harus bangga karena kita memiliki keahlian dalam menari tradisional demi melestarikan kebudayaan bangsa, beuuh oke gak tuh? ....

Seharusnya sebagai seorang mahasiswa khususnya (harusnya sih berwawasan luas dan ga kolot), ga bakalan yang namanya berpikiran picik apalagi menjudgement seseorang dari kegiatan yang mereka lakuin, dan yang belum benar kepastiannya.

Kalo gue liat orang-orang kaya gitu sih sebenarnya mereka ga open minded banget dah. Menurut mereka kejantanan dilihat dari fisik dan katanya sih kalo suka olahraga.. plese deh... kalo mau dirunut lagi nari itu juga olahraga kali mas...

Olahraga adalah aktivitas untuk melatih tubuh seseorang, tidak hanya secara jasmani tetapi juga secara rohani.

Pengertian Olahraga (Menpora Maladi) adalah
Olahraga mencakup segala kegiatan manusia yang ditujukan untuk melaksanakan misi hidupnya dan cita-cita hidupnya, cita-cita nasional politik, sosial, ekonomi, kultural dan sebagainya.

Olahraga menurut ensiklopedia Indonesia adalah gerak badan yang dilakukan oleh satu orang atau lebih yang merupakan regu atau rombongan.

Sedangkan Dewan Eropa merumuskan olahraga sebagai “aktivitas spontan, bebas dan dilaksanakan dalam waktu luang

Terlihat bahwa menari itu juga satu bagian dari olahraga, tanpa kita sadari, banyak manfaat yang kita bisa ambil dari menari, secara fisik kita terlatih, secara sosial pastinya, tradisi iya lah, nasional juga pastinya.

So... masih salah gitu kalo cowok nari? Jadi buat kalian (red, cowok-cowok khususnya) gk usah malu apalagi gengsi buat nari tarian tradisional. toh gk ada salahnya kan? demi melestarikan budaya bangsa tercinta :D

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar